Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

19 Jenis Bahan Hijab Pashmina Terbaru Yang Nyaman Untuk Anda

KerudungCantik - Bagi seorang hijabers, tetu saja tidak asing dengan yang namanya hijab pashmina. Benar begitu yah??" Saya rasa, kalian sudah mengenal betul dengan namanya hijab pashmina.

Namun, tidak semua orang yang tahu pashmina mengetahui bahan pashmina yang nyaman. Untuk itu, saya blog kerudungcantik.org ingin berbagi informasi mengenai bahan hijab pashmina atau jenis bahan hijab pashmina.

Tahu yah? Hijab ini merupakan hijab segi empat yang bentuknya seperti sapu tangan. Sama seperti memilih pasangan hidup, Anda pasti menginginkan hijab yang nyaman.

Kenyamanan hijab seringkali dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti jenis bahan hijab yang digunakan, model hijab dan aksesoris yang berlebihan juga terkadang mengganggu. Nah, dalam hal ini hijab akan membantu kamu untuk mengidentifikasi bahan yang digunakan dalam hijab pasmina. 

19 Jenis Bahan Hijab Pashmina Yang Cocok Untuk Kalian Gunakan 

jenis bahan hijab pashmina terbaru


Berikut ini jenis bahan hijab pashmina yang perlu kalian ketahui, adapun diantaranya sebagai berikut:

1. Hijab Sifon

Jenis sifon ini sangat populer di pasaran karena banyak yang menyukainya. Bahannya terbuat dari katun, sutra dan serat sintetis, sehingga nyaman dipakai. Bahan hijab jenis ini serbaguna untuk dipakai model hijab apapun dan acara apapun, misalnya pesta.

Nuansa simpel dan mewah ini bisa menjadi salah satu pilihan yang bisa Anda buat bahkan di acara formal sekalipun. Namun untuk memakai hijab ini, Anda harus berhati-hati saat memakainya, karena mudah robek. Tak hanya itu, hijab jenis ini bisa dikatakan cepat luntur dan tidak akan nyaman dipakai di cuaca panas.

2. Hijab Hycon

Secara visual, bahan Hijab Hycon jenis ini mirip dengan chip, tetapi perbedaannya lebih lembut daripada chip. Teksturnya juga sepertinya bahan Paris, hanya Hycon yang lebih kuat dan bahannya jatuh. Namun saat memakai bahan jenis ini, jangan lupa untuk memakai bagian dalam terlebih dahulu agar hijab bisa dengan mudah diaplikasikan. 

3. Hijab Voile

Jenis bahan voile ini biasanya terbuat dari bahan katun dan memiliki sifat seperti hialin, yaitu lembut dan kenyal. Wol ini nyaman dipakai di siang hari karena ringan dan menyerap keringat dengan baik. Namun, bahan ungu mudah terdegradasi dan sangat sulit dibentuk karena tidak fleksibel. Orang yang memakai kursi roda ini juga harus memakainya terlebih dahulu agar lebih mudah dibentuk.

4. Hijab Sutra

Ini adalah jenis hijab yang paling mahal, karena memiliki tekstur yang lembut dan mudah dipakai. Bahan sutra jenis ini bisa digunakan untuk segala acara mulai dari yang mewah hingga formal karena terlihat mewah dan elegan. Anda bisa membuat kreasi hijab apa saja dengan menggunakan bahan hijab jenis ini. Namun, Anda harus memperhatikan perawatan agar bahan jenis ini lebih awet dan tidak abrasif. 

5. Hijab Spandex

Untuk kamu yang memiliki banyak aktivitas dan sangat menginginkan hijab yang mengalir bebas, maka bahan spandex jenis ini cocok untuk kamu. Spandex biasanya terbuat dari bahan yang tidak alami, namun nyaman dipakai untuk berbagai acara. Teksturnya elastis dan halus, jadi jika Anda tertarik untuk membeli, buatlah anggaran lebih karena lebih mahal dibandingkan dengan jenis bahan lainnya.

6. Hijab Ceruty

Kelihatannya mirip dengan chipboard, tetapi jauh lebih tebal. Terlihat seperti kulit jeruk di permukaan, lembut dan sedikit dapat ditarik sehingga nyaman dipakai. Cara merawatnya jangan dicuci di mesin cuci, lebih baik menggunakan tangan yaitu pijatan lembut.

Persepsinya mewah dan elegan, cocok untuk acara formal. Ingatlah untuk menggunakannya dari dalam, karena sama dengan sifon, dan Anda dapat melihat seroti di dalam. 

7. Rayon Hijab

Jenis hijab selanjutnya adalah rayon, bahan jenis ini sangat nyaman dipakai meski dalam cuaca panas, karena memiliki daya serap keringat yang baik. Rayon terbuat dari bahan yang tidak alami seperti PE atau TC dan menyerap keringat dan menimbulkan bau yang tidak sedap. Selain itu, bahan jenis ini mudah terlipat dan terkadang menghilang. Namun hijab jenis ini bisa digunakan untuk keperluan darurat sehari-hari sebagai pengingat untuk menghindari keringat berlebih.

8. Hijab Kaos

Kaos sering kita temukan di pasaran, karena banyak pendaki yang suka memakainya. Jenis bahan ini memiliki sifat elastis yang rendah, bersifat dingin, dan bahannya mudah rontok sehingga nyaman digunakan meskipun dalam cuaca panas. Untuk menjaga elastisitas perawatan kaos mirip hijab, sebaiknya hindari mencuci di mesin cuci atau terlalu ketat dengan cuci tangan. 

Baca juga: Langkah-Langkah Tutorial Cara Memakai Kerudung Pashmina Terbaru 2022

9. jilbab katun

Katun ini merupakan bahan hijab yang paling sering digunakan dalam berhijab karena nyaman dan fleksibel dipakai, dari santai hingga formal untuk berbagai acara. Jilbab jenis ini mudah dipakai karena menyerap keringat dengan baik dan mudah diperbaiki. Tidak mudah tertekuk saat mengenakan jilbab ini tetapi agak sulit untuk menyesuaikan gaya jilbab yang berbeda karena bahan katun sedikit lebih tebal.

10. Hijab Rajut

Kesepuluh adalah hijab yang sering dipakai secara kebetulan. Sweater ini dibuat dengan menggunakan mesin rajut, dan kualitasnya tergantung dari benang yang digunakan. Serat rayon memiliki kualitas yang lebih baik daripada serat PE. Bahan hijab ini sering digunakan untuk hijab puasa atau pasmina. (Baca lebih lajut

11. Hijab Polyethylene (PE)

Polyethylene (PE) ini sering kita jumpai pada hijab yang berukuran relatif besar, karena memiliki tekstur yang tebal, lembut dan halus. Jilbab jenis bahan kaos unnatural ini bisa dipakai sehari-hari karena nyaman dipakai dan menyerap keringat dengan baik.

12. Hijab Teteron-Cotton (TC)

Katun tetron (TC), mirip dengan bahan PE, juga digunakan untuk membuat hijab yang berukuran relatif besar. Karena TC ini adalah campuran PE dan kapas, maka masing-masing adalah 65% dan 35%. Jenis bahan ini tidak selembut PE, dan tidak menyerap keringat dengan baik. 

13. Jilbab Jersey

Jenis bahan ini mirip dengan Spadex tetapi tidak padat, ringan, lembut dan berbulu, sehingga mudah digunakan. Cukup menjauhi orang yang berwajah bulat, karena tekstur ini akan membuat bahan terlihat kusam, dan bahan hijab jenis ini akan menarik seluruh wajah.

14. Hijab Higet

Higet merupakan jenis bahan kaos yang harganya relatif murah dibandingkan kaos. Ini karena agak kasar dan tipis. Oleh karena itu, jenis kain ini sering digunakan sebagai bahan pembuatan kaos partai politik. Bahan hijab jenis ini kurang cocok untuk acara biasa karena tipis dan kasar serta tidak menyerap keringat dengan baik.

15. Hijab Kashmir

Harga bahan hijab jenis ini bisa dikatakan sangat mahal, karena menciptakan kualitas yang bagus dan rasa yang mewah. Bahkan jika bahan jenis ini dicuci, itu akan menjadi lembut. Selain itu, bahan Kashmere jenis ini juga mudah digunakan untuk berbagai model hijab. Namun perlu diperhatikan, bahan hijab jenis ini sebaiknya tidak digunakan saat cuaca panas karena ukurannya yang relatif tebal dan sedikit sulit menyerap keringat. 

16. Hijab Polyester

Bahan hijab polyester jenis ini tidak memerlukan perawatan khusus dan bisa digunakan untuk berbagai acara, dari formal hingga formal, seperti pesta. Bahan polyester ini tidak mudah dilipat namun memanas saat memakai hijab yang menggunakan polyester sebagai alasnya karena relatif tebal. Ini tidak baik untuk menyerap keringat dan tidak cocok untuk dipakai saat cuaca panas. Selain itu, bahan jenis ini sangat sulit untuk menerapkan model jilbab yang berbeda karena bahannya agak padat.

17. Hijab Satin

Tampilannya yang mengkilat membuatnya terlihat mewah dan elegan saat dikenakan dengan hijab satin. Lantainya licin, jadi disarankan untuk memakainya di dalam agar lebih mudah dipakai. Jenis bahan hijab ini sebagian cocok untuk acara formal dan formal. Ada banyak jenis satin itu sendiri, tetapi yang paling umum digunakan adalah satin sutra dan satin beludru. 

18. Hijab Wolfis/Wolpeach

Serigala ini memiliki ketebalan yang lebih sedikit dari bahan hijab atau bisa dikatakan bahan serigala ini tipis. Namun meski tipis, bahan hijab jenis ini tidak terlihat seperti hijab tipis lainnya. Ini adalah hasil print atau warna print yang berbeda dengan hijab lainnya dan warna yang dihasilkan lebih hidup atau terang. Kombinasi sutra, katun, dan serat sintetis ini ideal untuk cuaca panas karena lembut, ringan dan tipis, tetapi tidak transparan.

19. Hijab Imperial

Jilbab Imperial jenis ini cukup tebal untuk membuat bahannya tidak terlihat atau transparan. Ini hampir identik dengan bahan Wolfis tetapi Imperial memiliki penampilan yang lebih lembut. Bahan imperial ini nyaman dipakai, karena dingin atau tidak terlalu panas saat dipakai.

Sebenarnya masih ada banyak lagi jenis bahan hijab pashmina yang mungkin belum kalian ketahui, namun berhubung nanti kalian pusing membacanya. Postingan kerudung cantik kali ini saya akhiri sampai disini.

Jika kalian bingung bagaimana cara memakai jilbab, saya juga sudah sediakan cara memakai jilbab segi empat terbaru 2022 yang bisa kalian siamak pada postingan saya sebelumnya dan bagi kalian yang memiliki wajah bulat, saya juga sudah sediakan artikel yang membahas tips cara memakai jilbab untuk wjah bulat. Semoga bisa bermanfaat untuk kalian yah, terimakasih!

Post a Comment for "19 Jenis Bahan Hijab Pashmina Terbaru Yang Nyaman Untuk Anda"